bocah petualang #jogja part 1

day 1

berangkat dari bandung jam 7 malem, alhamdulillah saya tiba dengan selamat di stasiun tugu jogjakarta pagi hari. setelah turun dari kereta segera saya cari mushola terdekat dan langsung menunaikan sholat shubuh dan berharap menemukan terminal buat nge-charge hape saya yang drop-dropan akhir akhir ini. ya ampuuuuun ternyata it’s indonesia jangankan makan-minum-boker-pipis ngecharge HAPE aja bayar whatdeheeeeellll….!!!!

mentari pagi menyambut kedatanganku di Jogjakarta

mentari pagi menyambut kedatanganku di Jogjakarta

welcome to Jogjakarta

welcome to Jogjakarta

setelah sholat saya langsung keluar stasiun dan rencananya sih mau foto2 dideket tugu jogjakarta yang emang ga jauh dari stasiun tugu *that’s why dikasih nama stasiun tugu* tapi sayangnya saya malah keluar via pintu selatan alhasil saya gak nemu tugu jogjakarta tapi it’s ok karna begitu keluar pintu selatan saya ga perlu jauh-jauh buat nyari jalan malioboro karna begitu keluar saya udah berhadapan langsung dengan jalan malioboro…ga nunggu beberapa lama saya meluncur kesana buat nyari penginapan..dan saya pun dapet penginapan yang yaaah lumayan murah only 50 rebu huhuuhu..setelah mandi bebersih dandan*wakakakkaka mau nyari cewek jogja😛 * saya langsung meluncur ke tujuan saya yaitu KERATON kasultanan jogjakarta, oh iya saya juga disini kenalan sama orang yang kebetulan single backpacker juga ya wis lah itung2 hemat buat ngasih tips ke guide kraton saya keliling bareng dia..oalaaahh teryata setelah saya keliling-keliling kraton saya dibuat takjub sekaligus bangga jadi bagian dari indonesia, banyak banget ternyata yang selama ini gak saya ketahui tentang keraton..apa itu siti hinggil (artinya tanah tinggi bangunan keraton yang dibuat beberapa meter diatas tanah alun-alun, trus ada lagi museum-museum tempat para pusaka-pusaka disimpen, masjid bawah tanah, taman sari (tempat raja sama permaisuri dan selir-selirnya mandi hihihi ih wowww) dan masih banyak lagi lah..selain itu saya dibawa keliling-keliling ke rumah para abdi dalem, nah ada yang unik disini..jadi di lingkungan keraton ini ada perumahan abdi dalem, yaitu orang-orang yang mengabdi pada keraton mereka ini tidak digaji akan tetapi mereka ini diberikan tempat tinggal berupa petak-petak tanah disekeliling keraton, ada syarat dan ketentuan yang berlaku disini yaitu rumah para abdi dalem ini boleh dibangun sebagus mungkin akan tetapi tidak boleh bertingkat karena katanya tidak boleh melebihi ketinggian bangunan keraton *secara kasar sih simbol penghormatan terhadap keluarga keraton*

siti hinggil

siti hinggil

IMG_2975

oh iya…setelah beberapa taun terakhir saya kesini dulu belum ada restoran di dalem keraton, nah kemaren ternyata ada sebuah restoran di dalem keraton *katanya sih yang punyanya Gusti Pembayun anak sultan yang pertama* namanya Bale Raos menu menu yang dihidangkan beda sama restoran restoran di luar soalnya masakan disini adalah masakan yang disenangi oleh sultan dan secara gak langsung saya makan makanan yang biasa dimakan sultan donk hehehhehe berasa jadi raja😛 saya mesen namanya nasi langgi semacam nasi kuning plus orek tempe plus telor dadar plus daging sapi plus keripik kentang plus lalapan dan saya harus merogoh kocek sebesar 25 rebu ditambah minuman air asem jawa yang harganya 12 rb hiihihihi mahal sih buat ukuran saya *secara backpacker gitu looch*..tapi ga apalah kan ga tiap hari lagian it was an extraordinary food gitu😀

perut kenyang hati senaaang, masih ditemenin sama my newfriend dan si mbak sinta guide yang bodor *dan ternyata dia guide gadungan alias bukan abdi dalem dan lebih heboh lagi dia itu orang bandung euy* kita ke taman sari, nah itu tuh suatu tempat/ komplek pemandian raja, permaisuri dan selir-selirnya, ada tiga kolam renang disana..kolam raja misah dari kolam yang lainnya dipisahin sama bangunan bertingkat, nah ntar si raja bakal lempar bunga dari pucak bangunan itu ke kolam selir-selirnya..ntar siapa yang dapet bunga yang dilempar raja dia yang bakal mandi bareng raja *wuiiihhh mau donk dilempar bunga, tapi bunga bank hehehhehe* nah dari situ kita segera menuju ke masjid bawah tanah, letaknya emang di bawah permukaan tanah trus konon di situ ada sebuah terowongan yang langsung menghubungkan ke pantai selatan wiuuuuhhh canggih gan!!! oh iya FYI, di sini tempat imamnya ga setinggi biasanya, soalnya orang jaman dulu solatnya sambil sila dan meditasi, maklum masih akulturasi budaya islam-hindu…

after walking around the palace, we used becak to malioboro street..ah, malioboro tetep sama ajah, ga banyak berubah semakin padat..semakin sumpek..dan semakin banyak orang lalu lalang. ga tau juga mau ngapain di malioboro, saya dan my new friend sholat di kantor gubernuran jogjakarta..mesjidnya bagus, unik jaman-jaman beheula gimanaaa gituh..setelah solat pengen ngadem nih, saya pergi ke McD (boleh donk backpackeran gaya dikit) beli ice blue float..maknyoshh adeemm beneeeerr…capeeeeek abis jalan jalan pake kaki saya balik ke penginapan daaaannn ngenet dulu bentar trus istirahat soalnya malem-malemnya mau ngelayap hihihihih

becaak, transportasi murah meriah di jogja

becaak, transportasi murah meriah di jogja

salah satu sudut malioboro

salah satu sudut malioboro

malem-malem di jogja ternyata rame yah..tapi sayang angkotnya cuma ampe jam 8an doank…dan saya malam itu mau ke airport adisucipto nganter my new friend mbak Ambar yang balik ke Jakrta, balik dari airport sempet2in dulu foto2 daerah situ..ada galery saptohoedojo ntah galeri apa itu yang pasti itu tempat2 kesenian lah…baik dari situ bingung karena gak ada angkot, alhasil ya wis dengan sangat terpaksa saya naek taksi ke penginapan..wah udah agak2 geder juga liat argo heheh maklum bawa duitnya pas-pasan tapi syukurlah ternyata harga taksi disana masih lebih beradab daripada di bandung atau di jakarta..cuma merogoh kocek 20 rebu saya dah bisa dianter dari bandara adisucipto ampe ke penginapan🙂

abis dari bandara, nongkrong dulu di galeri saptohudojo

abis dari bandara, nongkrong dulu di galeri saptohudojo

malem itu gue istirahat dengan tenang soalnya besok harinya aya bakal ke pantai kukup dan baron di daerah gunung kidul..74 KM arah selatan dari kota jogjakarta…

jogja i’m in love..!!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s