hiking to burangrang

sebelum masuk kuliah hiking dulu….saya, thia, totong, teh nisa, kevin, gaos, redi, azka, fadil dan agus berniat buat jalan-jalan hiking ke gunung Burangrang, gunung yang mempunyai ketinggian 2050 mdpl berada di utara kota Bandung, tepatnya berada disebelah gunung Tangkubanperahu….

kami dibagi dua kloter (serasa naek haji hohoho) yang pertama kloter camping dan kloter dua yang nyusul hiking doank…saya dan agus adalah kloter yang hiking pulang pergi tanpa nge-camp, sayang juga sih tapi memang lagi ada keperluan jadi yaa ndak bisa ikutan nge-camp …

saya dan agus janjian setengah 6 di gerbang belakang kampus..dasar agus, janjinya setengah 6 baru dateng jam 6 *ngareeeeetttt* segera setelah agus datang, kita langsung berangkat menuju terminal Ledeng, kurang dari 15 menit kita dah nyampe terminal ledeng (sopirnya ngebuut bo!)..setelah beli dulu logistik buat hiking di Indomaret kita langsung naek angkot jurusan Parongpong..ah sial!! ngeteemnya lamaaa bangeet dan baru brangkat jam 7, alhasil baru nyampe Terminla Parongpong jam setengah 8 huuffhhh….

dari Parongpong dilanjutkan ngangkot sampe Cisarua, trus masuk daerah Komando dan Jalan sampe pintu angiin..di pintu angin anak2 kloter pertama ternyata baru pada bangun dan siapin sarapan..alhasil kita harus nunggu mereka prepare plus packing dulu :P

dasar lamaaa..kita dah pagi2 berangkat dari kampus eh baru berangkat jam setengah 11….pendakian dimulai !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

berpose sebelum pendakian...

berpose sebelum pendakian...

alon-alon asal klakon..langkahnya pelan tapi pasti, melewati semak belukar, jalanan udah mulai menanjak…masih bisa lanjut

masuk hutan belantara…jalanan udah nanjak pisan, aiihhh mulai bnayak yang tumbang (yang tumbang yang cewe sih wajarlaaah medannya nanjak ajip bo !) tapi sedikit demi sedikit bisa terlampaui…

7 naga..2 lagi kabur...

7 naga..2 lagi kabur...

jalanan mulai menanjak....

jalanan mulai menanjak....

sampailah di T.B alias Tanjakan Bangong, tanjakan yang lumayan berat tapi dibandingin tanjakan rante mah nothing hihihihi…..wajah2 kelelahan mulai terpancar dari muka Thia, Totong dan Teh nisa..tapi mereka tetep semangat buat ngedaki dan sampe puncak *proud of u girls* dengan penuh semangat mereka terus melangkah…puncak satu udah bisa dilewati dengan baik…lanjut menuju puncak dua…medannya masih belum bisa kompromi, tanjakannya masih membabi buta selain itu harus extra hati-hati (klo bahasa kita kmaren “be carefour”) karena sebelah kanan kiri langsung jurang..tanpa pegangan lho !! setelah melewati beberapa medan terjal dan jalan setapak yang kanan kirinya jurang akhirnya kita sampai di puncak dua *horraaaayy*

frontier..

frontier..

melepas lelah di puncak 2

melepas lelah di puncak 2

dari puncak dua medannya cukup bersahabat, tapi jurangnya masih tetep kurang bersahabat :D apalagi pas mau nyampe puncak..sebelah kiri jurang2 terjal tanpa pembatas..musti extra hari-hari pisan..

rehat lagiii...

rehat lagiii...

detik detik menuju puncak

detik detik menuju puncak

setalah 3 jam dalam perjalanan akhirnya kita berhasil sampe puncak…horee!!

finaly.....

finaly.....

amisca on the top !!!

amisca on the top !!!

langsung bongkar logistik, masak buat amunisi tenaga yang terkuras…gak lupa Sholat, bersyukur telah diberikan keselamatan dan telah diberikan kesempatan buat menikmati keindahan Maha karya yang diciptakan-Nya…

beberapa saat kemudian hujan turun cukup lebat, terpaksa gelar tenda dan menikmati santap siang di tegah derasnya dan dinginnya hujan…………………

hujan lebat terjadi cukup lama..dan memaksa kita untuk menunda kepulangan kita, alhasil kita baru bisa turun sekitar jam setengah 5, jalan begitu licin dan mataharipun mulai beranjak sehingga kita mulai merasakan kegelapan di tengah hutan…beberapa senter dikeluarkan..keterbatasan penerangan dan medan yang cukup licin membuat kita harus extra hati-hati turun…akhirnya kita sampai di pintu angin (starting point pertama) jam 8 malam, normalnya sih turun 2 jam juga bisa tapi berhubung gelap dan licin jalannya jadi agak2 terhambat….

istirahat sebentar di pos pintu angin sambil menghangatkan badan karena kebetulan bapak2 yang jaga lagi bikin api unggun…maknyosh !!!

setelah cukup istirahat kita melanjutkan perjalanan samapai pintu komando dan langsung charter angkot menuju kampus……

what de great time with u all guys….kapan2 kita hiking gunung lagi ok !!!

9 responses to “hiking to burangrang

  1. jadi inget jaman berpetualang dulu….
    good post gan

  2. kata orang kalau mau ke Gn Burangrang harus ijin Kopassus, benarkah?

    • gn burangrang emang satu track dengan situ lembang..nah situ lembang ini biasanya dijadiin latihan buat militer bukan gunung burangrangnya…sebenernya klo mau naik ada pos jaga kok..lapornya disana aja🙂

  3. Kang punten kalo mw ijin ke Burangrang gimana caranya? ada pemandu ga? kalo mendaki malam hari bisa?

    Nuhun ya

    • untuk izin ke burangrang, sebenarnya tidak ada izin yang resmi..jadi nanti di pintu angin (daerah percabangan antara Gn burangrang dan situ lembang) ada pos jaga, nanti disana bisa bilang klo mau naik ke Burangrang…mendaki malam hari bisa aja kok ga ada larangan untuk naik malam hari, musti waspada ajah kali yah. selamat ber-hiking🙂

  4. kang, jadinya kalo naik burangrang, perlu nyerahin KTP atau tanda pengenal lain-lain gak di pos jaga? terus ada temen saya yg blm punya KTP (masih 16 tahun) pengen naik juga, bisa gak itu kang?

    • yang saya tau sih nggak..cuman ngasih bilang ajah..dan kalopun ngasih KTP cuman dititip sehari sajah nanti pas balik dibawa lagi🙂

  5. ajak-ajak, dah kalau mau nanjak lage.
    ke Manglayang boleh, tuh. apalagi puncak bayangannya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s