Solo Travelling

Makin nambah umur emang jadi butuh nambah banyak me time, termasuk dalam hal jalan-jalan. Iya, 5-7 tahun ke belakang gak asik kalo jalan-jalan cuman sendirian daripada bayar ini itu jadi mahal mending patungan rame-rame selain jadi lebih hemat juga nambah lingkaran pertemanan dan ………….perjodohan #ngilang

Jadi sekarang dememnya sendirian nih? oh gitu? jadi gak mau ajak-ajak nih kl jalan? yawdah kita putus……bhay!!.Hahhahaaha kebanyakan bergaul sama orang-orang drama nih jadinya begini.

Entahlah mungkin ada yang merasa hal yang sama dengan apa yang saya rasakan, ketika umur semakin bertambah euphoria untuk jalan bareng keroyokan sekampung itu udah gak se-excited dulu, kalopun sekarang mau share cost biasanya saya jalan gak lebih dari 5 orang. Mungkin kalo dulu yang dicari itu murah dan irit-nya perjalanan klo sekarang sih lebih ke makna perjalanan itu sendiri #tsaah #sadaap

Menjadi solo traveller itu enak gak enak sih, enaknya ya bisa bebas nentuin jadwal kesana kemari, bebas mau makan apa dan dimana, bebas mau pulang dan pergi kapan aja gak harus dealing dengan urusan-urusan orang lain intinya you are responsible for your ownself. Tapi disamping itu ya sisi gak enaknya udah pasti budget yang dikeluarkan jadi lebih besar dan somehow gak punya teman untuk berdiskusi atau cuman sekedar ngobrol selama perjalanan (ya, klo ini sih sebenernya bisa aja SKSD sama orang lain hahahha)

Apa sih sebenernya esensi dari solo travelling yang bisa didapet? Setiap orang mungkin punya pengalaman yang beda-beda jadi hal yang didapet juga pasti beda sama kayak istilah “Gak semua yang elo mau ada di Tokopedia” #naon #teunyambung.

Berikut saya share beberapa hal positif yang saya dapet saat melakukan solo travelling :

  1. Manajemen diri, karena jalan sendirian otomatis bebas mau kemana aja bahkan kayaknya pengen semua tempat didatengin, tapi balik lagi untuk part-time traveller kek saya yang mana harus menyesuaikan dengan waktu kerja *maklum kuli pasca bayar* saya mau gak mau tetap harus bikin prioritas dengan mempertimbangkan efektivitas dan efisiesi-nya
  2. Recharge energy, gak tau sih yah klo saya waktu terbaik untuk isi ulang energi ya pada saat me time. Sempet ikut share trip boro-boro isi ulang energi yang ada malah makan ati karena penuh dengan drama belum lagi duit yang dipinjem belom dibalik-balikin fiuuuhh …. Tapi klo masalah me time ini sih yah gak harus pas travelling aja, kadang menikmati waktu sendiri di rumah juga udah bisa isi ulang energi #pakethemat 😛
  3. Gettin’ up confidence level, jadi inget ini pas solo travelling ke luar negeri untuk pertama kali-nya (Ya ke Singapore doank sih) dengan sangat pede ngomong pake bahasa inggris walopun tetep menyisipkan bahasa tarzan dan bahasa tubuh, intinya berhasil untuk tidak ngomong pake bahasa melayu hahahaha
  4. Belajar, masih inget waktu bingung pertama kali beli tiket MRT pake vending machine akhirnya nanya sama orang wkwkwkwk *padahal kan udah ada petunjuknya ye* lalu belajar nahan untuk gak buang sampah atau nyebats sembarangan, secara di sini mah buang sampah atau nyebats dimana aja gak bakal didenda sampe juataan yekaan palingan juga pait-pait nya diomelin doank sama orang itupun kl ada yang ngeh sih hahahaha
  5. Engage with local, pernah diajak makan di kondangan orang yang mana saya aja gak kenal waktu di Makassar. Awalnya cuma kenalan pas ngopi eh ujung-ujung nya diajak kondangan sambil liat prosesi adat pernikahan orang Bugis. Ya orang local mau ngajak juga liat-liat sih yah kl ngajaknya serombongan tekor juga sangu-nya hahahaha

Hal-hal yang saya share diatas balik lagi sama pengalaman masing-masing orang yang beda-beda gak bisa disamain dan yang pasti saat solo travelling kita jadi supir untuk kendaraan kita sendiri, baik dan buruknya tergantung bagaimana cara kita mengemudikan-nya *eh ini mau travelling apa mau nge-Uber bang??*

Iklan

Apa Kabar Dunia? Tetep Asiiikk

Serius.. agak kagok sih berkecimpung di dunia per-blog-an lagi, jangankan menulis membaca saja aku sulit #tears. Jadi ceritanya mau mulai lagi “ngacapruk” melalui platform blogging ini, yah..itung-itung menyimpan memori karena otak saya udah mulai menunjukan tanda-tanda penuaan *headshoot*.

Mau cerita aja apa yang udah saya lalui selama 6 tahun terakhir karena tulisan saya di tahun 2011 adalah tulisan pada saat saya masih menjabat sebagai Pengacara (baca : pengangguran banyak acara).

Selepas lulus dari kampus gajah dan menjadi beban negara selam 6 bulan, saya akhirnya  diterima kerja di salah satu Bank swasta terbesar di Indonesia tapi karena hal prinsipil saya gak lama kerja disana. Berikutnya saya hijrah ke ibukota dan meniti karir sebagai Auditor *Terus percuma yah aing belajar Termodinamika 4 sks hahahahah*. Kerja sebagai Auditor ngasih saya kesempatan buat menclak-menclok dari satu kota ke kota lain, ya emang pada dasarnya seneng jalan jadi kalo dikasih kesempatan perjalanan dinas luar kota langsung happy *anak-nya lemah kl soal jalan-jalan*. Tapi gak cuma kesempatan travelling berkedok kerja aja sih, banyak hal pokoknya yang bisa saya dapat selama saya menjalani profesi sebagai Auditor dan profesi ini masih saya jalani sampai dengan detik saya menulis tulisan ini *ngeblog dikantor donk hahhaha*. Berminat kerja di bidang lain? Selama ada kesempatan dan bisa belajar lebih banyak untuk mengembangkan potensi saya, kenapa gak? #yekan

 

Tranformasi dari kiri ke kanan, dari zaman kurus sampe membengkak -,-“

Eh…anak dah berapa? istri masih 1 kan? Hmm…sebenernya males sih bahas drama percintaan ini tapi ya namanya juga hidup gak bisa lepas dari drama percintaan. Hahahaha… I’m still single and available.

Kok belon kawin? Kok betah membujang? dan pertanyaan-pertanyaan gengges lainnya……(105623x)

Gini yah, banyak-banyakin ngaji, baca buku, baca koran dan kegiatan bermanfaa lainnya daripada baca akun lambe turah, makrumpi dan akun-akun kepo lainnya biar hidupnya gak kepo sama privacy orang hahahhahaha. Saya percaya sama ketentuan Yang Maha Kuasa, kl udah ada mah tinggal disosor yekaaaan !!

Fokus saya saat ini mah bersyukur dengan apa yang udah saya dapat dan terus memperbaiki diri biar jadi orang yang lebih baik dan yang terpenting bisa terus ngasih positive vibes sama orang-orang disekitar. Cukup lambe turah aja yang nyinyir kita mah jangan hahahha

By The Way, udah waktunya pulang kantor…. saya gak tau lah tulisan ini ada faedah-nya atau enggak yang penting mulai membiasakan lagi nulis di blog karena klo buat saya mah nulis di blog itu feel-nya beda sama nulis report audit #yaiyalah

Makan Murah di Changi Aiport

Semua pasti setuju sama saya kalo yang namanya cafe, kedai atau restoran yang ada di Bandara itu pasti price list-nya ditas harga normal. Hal ini jadi pertimbangan buat kita mau makan apa dan dimana terlebih kalo budget kita pas-pasan.

Suatu waktu saya pernah stay agak lama di Bandara Changi, Singapura. Kalo masalah entertaiment gak perlu khawatir lah yah, rasanya kalopun harus stay seharian di Bandara ini gak akan mati gaya. Trus gimana masalah perut? Ya…karena emang dasar saya orangnya laperan jadi saat perut saya dah ngasih warning mau enggak mau mesti nyari sesuatu untuk dimakan. Bingung karena pengen makan banyak tapi budget terbatas, alhasil dari rekomendasi para budget travellers saya rada effort dikit buat nyari “canteen staff”. Ya..namanya aja canteen staff memang kantin ini dikhususkan untuk para staff Bandara namun gak perlu khawatir atau takut karena selain untuk para staf Bandara kantin ini juga dibuka untuk umum.

Yang saya tau, ada 2 canteen staff di Bandara Changi ini yaitu di Terminal 1 dan Terminal 2 (kl ada yang tau lokasi lain feel free to share yak). Nah karena kemarin saya baru nyoba kantin Terminal 2 jadi saya mau ulas kantin staf terminal 2 yah dan semoga ada rejeki lagi buat ke Singapura biar bisa nyoba kantin staf Terminal 1 heheheh

Well memang agak tricky sih nyari kantin staf ini karena memang letaknya bukan di public space tapi lebih tersembunyi. Tapi gak susah kok patokannya ada dari area Departure Hall Terminal 2 jalan ke ujung (lorong 12) dan lewatin Starbucks masih lurus ke arah Car Park T2 sampe ujung pintu keluar ada lift di sebelah kanan dan gunakan lift tersebut ke lantai 3 (Di lift ini udah ada petunjuk menuju kantin staf), Nah dari lantai 3 naik 1 lantai ke 3M dan voalaaa…..kantin staf terpampang nyata #halah

Jalan Menuju Car Park

Jalan terus menuju Car Park T2 sebelum pintu keluar ada lift di sisi sebelah kanan

Menu di kantin ini variatif dan tentunya gak perlu khawatir buat muslim traveller karena disini banyak yang jual makanan halal kok dan yang paling penting di kantin ini harganya sangat terjangkau dimana semua menu-nya gak ada yang lebih dari SGD 5, murah kaaaan??  (Pliss…gak usah compare sama harga sarapan di Jakarta yah -,-“)

Nasi Lemak

Nasi Lemak Set dan Teh Tarik kurang dari SGD 5

Kantin staf ini buka setiap hari dari jam 6 pagi sampai dengan jam 9 malam. Karena saya datang ke sini jam 6 pagi jadi belum semua tenant buka dan siap melayani pembeli jadi pilihannya belum banyak. Jadi, buat siapapun yang lagi pengen makan kenyang dan murah di Bandara Changi bisa langsung dateng kesini dan coba macem-macem menu Singaporean disini. Happy foodhunting gaess..!!

Karena Kami adalah Pengejar Sunset

Beberapa hari di Pulau Lombok tak lengkap rasanya jika tidak menghabiskan waktu untuk menunggu matahari tenggelam. Adalah tidak berlebihan jika banyak orang yang bilang bahwa sunset Pulau Lombok ini merupakan salah satu yang terbaik di Indonesia. Kamipun tidak ingin ketinggalan untuk memburu sunset di beberapa spot yang ada di kawasan Senggigi.

Hari pertama kami mencoba memburu sunset di Pantai Krandangan, 10 Km ke arah Utara dari pantai Senggigi. Pantai ini relatif sepi sehingga kami leluasa untuk bermain-main di pantai ini. Sayang sore itu cuaca di sekitar pantai ini berawan dan sedikit mendung sehingga lembayung senja yang berpendar terhalang oleh awan yang cukup tebal.

Perburuan sunset hari kedua kami lakukan di Pelabuhan Ampenan, tidak jauh dari kota Mataram. Pelabuhan Ampenan ini setiap sorenya selalu dipenuhi warga kota yang ingin menikmati pergantian siang di sini. Warga kota menikmati tenggelamnya matahari disini dengan berbagai aktivitas seperti berenang, main bola, menyantap kuliner khas ataupun hanya sekedar bercengkrama dengan kerabat. Namun yang membuat kami takjub sunset disini benar-benar indah, walaupun tempat ini cukup ramai tapi tidak membuat keindahan sunset disini luntur.

Di hari terakhir kami di Lombok, perburuan sunset kami lakukan di Bukit Nipah atau lebih populer dengan sebutan Bukit Malimbu 2. Bukit ini terletak di jalan raya Senggigi, Kabupaten Lombok Barat. Jika sering nonton FTV SCTV dengan setting Lombok pasti tidak asing dengan kawasan ini. View pantainya yang indah membuat siapapun akan betah berlama-lama di tempat ini termasuk saya :D. Cuaca yang cerah membuat sunset di tempat ini menjadi penutup petualangan lombok kami yang sangat mengesankan.

Tidak salah memang jika banyak orang yang terkagum-kagum akan keindahan sunset di Lombok. Dan saya salah satu manusia yang terhipnotis akankeindahan sunset di Lombok ini.. Subhanllah

Pantai Selatan Lombok yang Menakjubkan

Pulau Lombok memang menyimpan keindahan yang tiada duanya. Tidak hanya pantai di gugusan tiga Gili namun ternyata pantai selatan pulau ini menawarkan keindahan yang luar biasa. Pantai-pantai di selatan lombok ini memang belum begitu familiar di telinga apalagi jika dibandingkan dnegan pantai-pantai di Pulau Bali.

Perjalanan menuju pantai selatan dimulai dari kota Mataram, dengan mobil kijang yang kami sewa, kami meluncur menuju Kabupaten Lombok Tengah. Tujuan pertama kami adalah pantai Kuta. Untuk menuju Pantai Kuta diperlukan waktu kurang lebih satu jam dari Kota Mataram. Kondisi jalan di Lombok ini benar-benar dapat membuat saya tertidur dengan mudah 🙂 . Untuk sampai di pantai ini juga tidaklah sulit karena petunjuk jalan cukup memberikan informasi dengan jelas. Namun untuk sarana transportasi menuju daerah ini memang masih kurang, ada baiknya menyewa mobil/motor di mataram sehingga dapat menghemat waktu. Setelah hampir satu jam berkendaraan kami akhirnya tiba di pantai Kuta, Lombok Tengah Yeaaaaaaaaaaayyyy !!!!

Sayangnya kenyamanan menikmati keindahan pantai ini harus sedikit terganggu dengan keberadaan pedagang asongan yang cukup “ngeyel” alias maksa. Sebenarnya sah sah saja berjualan dimana saja namun perlu cara-cara yang santun agar wisatawan tertarik untuk membeli, dan yang paling penting adalah membuat para pengunjung merasa nyaman datang ke tempat ini.

Setelah puas menikmati keindahan Pantai Kuta, kami meluncur ke arah timur pantai ini menuju Pantai Tanjung Aan. Kondisi jalan menuju pantai ini cukup baik namun relatif lebih kecil. Tidak sampai setengah jam kami sudah tiba di Pantai Tanjung Aan. Here they are…Tanjung Aan views 😀

Setelah puas bermain main di Tanjung Aan, kami kembali menuju barat melewati pantai Sager dan Kuta. Awalnya kami ingin langsung menuju Senggigi untuk mengejar Sunset dan Perang Rotan di Pasar Seni Senggigi namun karena waktu masih siang akhirnya kami melanjutkan perjalanan menuju Pantai Mawun masih di selatan Pulau Lombok. Pantai Mawun berada sekitar 30 Km  sebelah barat dari Pantai Kuta. Sebenarnya pantai ini bisa dicapai hanya dengan waktu kurang dari satu jam, namun karena kondisi jalan yang kurang baik jadilah diperlukan waktu sekitar 45-60 menit ke pantai ini. Medan menuju pantai Mawun ini berbukit-bukit namun dari atas bukit kita juga dapat menikmati hamparan pantai selatan lombok yang menakjubkan. Untuk menuju pantai ini sebenarnya terdapat angkutan umum, namun karena okupansinya snagat kurang jadi perjalanan menuju/dari pantai ini sangatlah minim.

Andri on Action

Andri on Action

Satu jam perjalanan, kami tiba di Pantai Mawun. landscape pantai ini sekilas mirip pantai-pantai yang ada di Flores pantai dengan background bukit. Satu kata untuk menggambarkan pantai ini..Beautiful !!!

 

Keindahan pantai ini membuat kami betah berlama-lama disini sampai-sampai kami pun terlambat menuju Senggigi 😀 . Walaupun terlambat menuju Senggigi namun kami tidak terlalu menyesal karena pemandangan yang diberikan pantai selatan lombok tidak mengecewakan.

Mengunjungi Dusun Tradisional Sade

Ada banyak desa-desa tradisional di Lombok, salah satunya adalah Dusun Sade di Desa Rambitan, Lombok Tengah. Tidak sulit menemukan dusun ini karena letaknya yang mudah dijangkau. Terletak di pinggir jalan raya antara Mataram dan Praya, dusun ini juga biasa dijadikan tempat bersinggah bagi wisatawan sebelum atau mungkin sesudah berkunjung ke pantai selatan lombok.

Berangkat dengan menggunakan mobil carteran, saya, Andri, Amri dan Dajon meluncur ke arah selatan lombok. Sebenarnya hanya butuh waktu setengah jam saja untuk mencapai dusun ini namun kami singgah sebentar di Bandara Internasional Lombok (BIL) yang sedang dalam tahap akhir proses pembangunan. Bandara ini lebih luas daripada Bandara Selaparang dengan desain yang minimalis dan futuristik (seperti Bandara Hassanudin di Maksasar). Rencananya jika pembangunan bandara internasional ini tidak mengalami kendala sekitar bulan oktober bandara ini siap beroperasi dan beberapa maskapai internasional siap merapat disini guna menumbuhkan pariwisata Pulau Lombok. Dari BIL kami meluncur ke selatan dan tidak sampai 20 menit akhirnya kami tiba di dusun Sade ini. tidak ada tarif resmi untuk memasuki kawasan dusun ini, namun di depan pintu masuk tamu diwajibkan mengisi daftar kunjungan dan juga “infak” seadanya yang nantinya digunakan untuk masyarakat Sade sendiri.

Dusun ini dihuni oleh Suku Sasak, suku asli Pulau Lombok. Mata pencaharian mereka adalah bertani dan wanita di dusun ini rata-rata pandai menenun. Dengan menggunakan alat tenun tradisional, mereka membuat kerajinan tenun yang nantinya di jual kepada para wisatawan yang datang ke desa ini.

Memintal Benang untuk Menenun

Memintal Benang untuk Menenun

Rumah-rumah yang ada disini juga sangat sederhana terbuat dari kayu, bambu dan beratapkan daun alang-alang kering. Yang unik dari rumah tradisional ini adalah lantainya yang secara berkala diolesi dengan kotoran lembu tujuannya  agar terbebas dari serangan nyamuk yang mengganggu dan selain itu dipercayai juga agar terbentengi dari gangguan-gangguan yang bersifat magis.  Ada pertanyaan dari teman saya mengenai bau kotoran lembu ini dan kemudian dijawab oleh guide kami bahwa pada saat masih basah memang menimbulkan bau yang cukup menyengat namun bau itu perlahan lahan lenyap seiring mengeringnya kotoran lembu itu.

Rumah tradisional ini hanya memiliki 2 ruangan saja yaitu bagian depan dan bagian dalam. bagian depan ini diperuntukkan bagi laki-laki dan ibu. sedangkan bagian dalam diperuntukkan bagi wanita yang masih lajang. Ruangan dalam ini memiliki letak yang lebih tinggi dibandingkan dengan ruangan depan.

Sebelum meninggalkan dusun ini, ada baiknya membeli buah tangan hasil kerajinan masyarakat Dusun Sade seperti kain tenun, ukiran kayu ataupun sekedar gantungan kunci. Selain membawakan buah tangan untuk kerabat membeli cenderamata penduduk lokal juga menjadi salah satu cara kita untuk ikut meningkatkan taraf hidup masyarakat desa.

Eksotisme Tiga Gili

Setelah hampir seminggu berada di Taman Nasional Gunung Rinjani, kemudian saatnya saya mengeksplore alam Pulau Lombok yang lainnya. Bertolak dari Desa Senaru di kaki Gunung Rinjani, kami berangkat menuju Pelabuhan Bangsal. Dua jam perjalanan dengan menggunakan engkel, akhirnya  kami tiba di Pelabuhan bangsal dan langsung membeli tiket kapal menuju Gili Trawangan seharga 10rb rupiah. Perjalanan membelah ombak menuju Gili Trawangan memakan waktu kurang lebih 40 menit.

Selesai solat jumat, kami lantas bergegas mencari spot untuk beristirahat, dan saya pun memanfaatkan waktu istirahat untuk snorkeling dan bermain air sepuasnya disini. Waktupun berjalan, setelah waktu beranjak sore kami memutuskan mencari tempat untuk mendirikan tenda. Setelah tanya sana-sini akhirnya  kami bisa mendirikan tenda di sebelah ujung barat pulau tepatnya dekat PLN Gili Trawangan.

Awalnya kami ingin mendirikan tenda, namun udara malam itu terasa cukup hangat sehingga akhirnya kami hanya beralaskan spanduk dan diterangi cahaya bulan serta kerlipan jutaan bintang di langit untuk menghabiskan malam yang cukup panjang.

Beberapa jam setelah mata terpejam, saya terbelalak menyaksikan sunrise yang sangat indah di pulau ini, dari ujung pulau terlihat matahari mulai muncul dari punggung gunung Rinjani, momen itupun tidak saya sia-siakan untuk diabadikan.

Pagi pun mulai beranjak, setelah sarapan pagi, kami lalu bergegas menuju pelabuhan. Hari ini tim kepiting rinjani berpisah, Saya, Andri, Amri dan Dajon akan melanjutkan perjalanan menuju Gili Meno dan Gili Air. Setelah berpisah kami lalu menaiki kapal menuju Gili Meno. Saya heran dengan tarif kapal disini, dari bangsal menuju Gili trawangan, meno dan air tarifnya sebsar 10rb, tapi dari gili trawangan menuju gili meno tarifnya sebesar 20 rb padahal jarak tempuhnya lebih pendek. (-____-)”

20 menit perjalanan, akhirnya kami tiba di Gili Meno..yeaaayyy Get Lost in Lombok begin !!! kami menyusuri setiap jengkal pulau yang terletak diantara Gili Trawangan dan Gili Air. Gili meno ini lebih lengang daripada Gili Trawangan, cottage-cottage pun tidak terlalu bertebaran seperti di Gili Trawangan. Pulau ini tampaknya cocok buat mereka yang ingin berbulan madu dan menikmati kesunyian :).

Setelah berkeliling-keliling akhirnya kami menemukan sebuah cafe yang ternyata harganya cukup terjangkau, jadilah kami memutuskan makan siang disana.  Cafe Diana ini tempatnya sangat oke, selain viewnya langsung menghadap laut disini juga bisa bersantai di hammock sambil mendengarkan lagu khas pantai. Berlama-lama disini tak terasa waktu sudah mendekati sore, kami lalu bergegas dan langsung menuju pelabuhan. Sebenarnya setelah dari Gili Meno, kami berniat untuk menuju Gili Air. Namun sayang karena slot waktu kami molor dan sore itu juga kami ingin mengejar sunset di Senggigi akhirnya kami putuskan untuk melewatkan Gili Air (Saya harus datang kesini suatu hari nanti) dan langsung kembali menuju pelabuhan Bangsal. Perjalanan menjelajahi Trio Gili ini memang tersa kurang lengkap namun, saya berjanji bahwa saya akan kembali lagi kesini ..Yup, Someday i will be here again 🙂